Kritik = matang ??

Posted: December 29, 2011 in ABSARIA

Salam absarians. Lama tak ketemu. Bukan kerana tandusnya idea,tapi dek kerana tak berkesempatan menyapu mentega idea ini pada roti blog. : ) Absar tidak punya banyak masa skrg dek kerana sedang dalam proses menyiapkan sesuatu yang agak besar dalam hidup. Pun begitu ada sesuatu yang ingin absar kongsikan dengan kalian dalam mood teruja usai mendengar idea idea spontan daripada mahasiswa universiti tempat absar ‘dilahirkan’. Absar dijemput menjadi hakim bagi sebuah Pertandingan Pidato ala Parlimen. Menarik, itu tak dinafikan. Pentas inilah yang akan terus menghasilkan produk produk siswa berkualiti. Banyak isu yang menarik ingin absar kupas,namun yang satu ini perlu absar kedepankan.

Salah seorang peserta pidato ada berhujah yang beliau cukup yakin bahawa politik malaysia sudah semakin matang melihat kepada keadaan rakyat yang sudah pandai mengkritik kerajaan.Maknanya,ada kritikan dalam sesebuah negara,maka politik nya sudah matang. Sangat mudah mantiknya. Maka daripada pidato tersebut timbullah Hero Upsi ,Adam adli terus diangkat sebagai model atau hero modenisasi yang menzahirkan kritikannya pada pemimpinnya. Ini lambang kematangan mahasiswa.

Bukannya absar nak tunjukkan kematangan absar dengan mengkritik para pemidato yang absar akui ada kredibiliti tersendiri,cumanya absar tak dapat nak setuju tatkala pengzahiran emosi dengan tarian tempang dan songsang secara totalnya tidak sama kastanya dengan menzahirkan idea miranda seorang mahasiswa di pentas yang betul.

Secara perundangan setelah menganalisa tindakan Hero Adam adli,memang tiada klausa yang mengharamkan tindakan nya menurunkan bendera pemimpin tersebut,namun secara adab mahasiswa timur, beliau tidak patut dan tidak layak diangkat sebagai Ikon untuk mahasiswa.

Perlu diingat, seluruh mata dan akal intelektual sedang menganalisa tindak tanduk mahsiswa,sebelum benar benar menghalalkan mahasiswa untuk berpolitik secara terus dan telus. Tup tup, bila timbul kes adam adli ini,segelintir mahasiswa menganggap ini adalah wajah mahasiswa. Bagi Absar,negara Malaysia negara demokrasi.Semua layak bersuara. Tetapi Malaysia juga negara penuh dengan adab ketimuran ,mentelahan ini adalah negara Islam yang penuh dengan susila.Bila Adam adli bersuara dengan tingkah sebegitu, perlulah ada pihak yang membetulkannya. Jangan disokong sesuatu itu semata mata mahu melepaskan geram dan bukannya dengan menggunakan akal seorang mahasiswa apatah lagi sebagai rakyat yang berwibawa yang bakal menjadi pemimpin masyarakat kelak.

Perlu diingat,sebagai mahasiswa, tindak tanduk perlu berstrategi. Ada analisa untuk setiap tindakan. Buat,analisa,dan andai ada silap buat kembali dengan cara yang betul. Bagi saya,silap Adam adli ini masih boleh diampunkan. Saya yakin dengan frasa mahasiswa sebagai pelajar,tuntas kesalahan yang dibuat bagi seorang pelajar,perlu diberi pertimbangan yang lebih lembut.

Dalam kalangan pemidato semalam juga ada mengatakan bahawa rakyat yang diluar kampus universiti lebih matang berbanding dengan mahasiswa yang berada di dalam universiti.Katanya,di luar sana,mereka bebas berpolitik, mantik mudahnya,mereka lebih matang. Saya menyangkal kerana pada masa yang sama,tatkala sedang berlangsung pertandingan pidato,ada segelintir mahsiswa yang sedang melakukan soal selidik untuk mendapatkan respon daripada mahasiswa berkenaan dengan tahap kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar. Berada di dalam kampus, adalah tempat yang sesuai untuk melakukan persediaan bagi bergelar pemimpin diluar sana dan bergelumang lah dengan politik sepuas puasnya. Anda boleh terus belajar dan mempraktikkannya dalam persatuan atau kelab yang dipimpin. Tak perlu tunggu AUKU dipinda,cabar saja diri anda untuk memimpin persatuan.

Konklusinya,Absar ingin zahirkan ketidakselesaan tatkala ada yang berpendapat dan mengukur kematangan berdasarkan kebolehan mengkritik. Matang perlu diukur melihat banyak aspek,mengutarakan pandangan dan kritikan hanyalah sekumit dan sekelumit daripada definisi matang. Mengkritik bukan sekadar bersenjata lidah yang tak bertulang,tapi perlu didepankan dan dipandu dengan otak dan akal lebih lebih lagi jika anda seorang mahasiswa,bukannya dengan cara menurunkan bendera orang lain tetapi gunakan saluran yang diberi yang halal lagi beradab.Ingat,andai emosional melampaui rasional,tindakan mulia pun boleh jadi hina. Kritiklah,tapi selepas kamu berfikir ,berfikir dan berfikir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s