Sukarnya menghargai…

Posted: December 14, 2011 in ABSARIA
Tags:

Terasa seperti sudah segalanya diberi,segalanya dipenuhi dan segalanya terlah dilakukan dengan sepenuh hati,namun apa yang kembali diberi tidak seperti yang diimpi. PENGHARGAAN abstrak dan subjektif sifatnya. Terkadang cukup sekadar dengan senyuman,terkadang pula perlu diberi sepenuh tumpuan. Soalnya adakah kita cukup menghargai?

Asal daripada perkataan ‘Harga’, sifat menghargai ini sangat diperlukan bagi memeriahkan dan mewarnakan kehidupan insan. Ada yang putus sahabat, hanya kerana kurang pernghargaan. Tak kurang pula bagi mereka yang berpasangan,tatkala merasa diri langsung tidak dihargai. Sudah lah penat mencari rezeki,pulang ke rumah terus dileteri sang suami atau si isteri. Soalnya lagi, perlukah menghargai?

Jawapannya perlu tanya pada hati,sejauh mana anda pula mahu dihargai.Saya sentiasa berpesan, memberi jangan mengharap untuk menerima kembali. Kekadang hampir menangis hati ini kesakitan hanya kerana menjaga hati seorang kawan. Dipendam dan ditelan,namun riak sang kawan umpama jalaraya yang dipijak orang,tiada hati apalagi perasaan. (Ayuh pijak jalan itu ramai ramai :>).

Luahan ini sebenarnya dirujuk pada diri sendiri dan sesiapa yang terasa terkena pada batang hidung sendiri. Sedarlah, ramai yang telah sakit kerana kamu. Ramai yang menangisi dek kerana lidah mu membeku mahu mengucapkan ‘Terima Kasih’, sebagai tanda penghargaan. Banyak pula situasi haprak tatkala otak mu lupa menzahir kata ‘maaf’ tatkala silap kau lakukan sebagai tanda menghargai sebuah hubungan. Sering pula kau juga menangis sendiri kerana rindu pada seseorang , namun kau telan dan tenggelam dengan keegoaan mu yang akhirnya tenggelam bersama dengan sifat menghargai sebuah perhubungan.

Namun terkadang, bukannya aku lupa cara untuk menghargai diri kalian. Pagi ini,deringan telefon tidak ku jawab, SMS pula tidak ku balas…ini bukan kerana aku tidak menghargai mu. Tapi kerana tugasan yang bertimbun. Semalam,soalan mu tak ku isi dengan jawapan, senyum mu tak ku sambut, ajakkan mu pula tak dapat ku ikut, bukan kerana aku tidak menghargai kamu,tapi kerana aku kepenatan dan kurang sihat dek kerana desakan hidup demi masa depan.

Maka saya simpulkan, terkadang memahami diri teman itu sendiri adalah sebuah PENGHARGAAN. Memahami tanpa perlu untuk berkata namun cukup dengan memendam hati dan rasa. Memahami terkadang pula perlu untuk menjadi pendengar yang baik,terkadang juga perlu menjadi teman bicara yang bijak dan terkadang pula menjadi teman dalam diam. Cumanya,jangan biarkan diri atau orang lain merasa diri mereka tidak dihargai dengan alasan bahawa anda memahami,namun kerana memahami lah anda diam tanpa bicara,sehingga mereka pergi membawa hati yang dilukai.

Terima kasih,maaf dan saya hargai anda semua. Sayang yang tiada tepian walau suara lafaznya tidak kedengaran. Moga kita sentiaza menzahirkan dan melafazkan sebuah PENGHARGAAN pada mereka yang menghargai kita..Mama, Abah,Kawan dan sahabat..ucaplah rasa penghargaan sementara masa masih dalam kesempatan.: >

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s