Umpama Uncang Teh..

Posted: May 1, 2010 in ABSARIA

Sesi muhasabah semalam  membeku dan meretakkan minda aku yang kian meragui kemampuan panjinya untuk terbang lebih jauh.Di fikir fikir kenapa sebegini rupa jadinya,teringat pula pada pesan salah seorang fasilitator ketika aku mengambil subjek kaunseling semasa di semester empat yang lepas.katanya,kamu umpama uncang teh,andai kamu berada di dalam air yang sejuk,kamu berasa selesa,namun kesannya hanya sedikit teh yang terhasil daripada uncang tersebut.Akan tetapi,cuba kamu bayangkan betapa banyak dan cepatnya terhasil teh,dari uncang yang sama,sekiranya ia berada dalam air yang panas.Begitulah analogi yang digambarkan beliau,untuk mencerminkan keadaaan potensi manusia yang perlu diasak dengan keadaan yang mendesak,barulah ia akan terpancar dengan pencapaian terbaik.Dalam istilah psikologinya,ini dipanggil ‘compaling reason’.Seorang tua mungkin tidak terfikir untuk melompat tembok yang sama tinggi dengan dirinya.Namun andai diletakkan seekor harimau yang garang lagi kelaparan bersamanya,hmmm percayalah,dua kali ganda tembok tersebut pun,masih boleh direntasinya.

Pokok pangkalnya sekarang,tepuk dada,tanya kemahuan dan kemampuan.Aku sering melihat si anak kecil belajar berjalan.Dia bangun dan cuba berjalan.Jatuh ,bangun dan jatuh lagi.Namun si bayi ini tidak menangis.Terus bangun lagi.Namun,adakah anda fikir,si bayi ini tahu apa kemahuan dan kemampuan dirinya?Dia hanya tahu keseronokan tanpa meletakkan apa apa keterdesakan yang memaksa dirinya untuk terus bangun lagi selepas jatuh dan terus jatuh.Dia tidak pernah fikir akan kata kata bayi yang lain,yang mungkin mengutuk dirinya yang masih tidak pandai pandai berjalan.Dia tidak pernah fikir harapan ibu bapanya yang mungkin mahukan dia berlari terus ke pangkuan mereka.Apa yang si bayi ini tahu,dia suka apa yang dilakukannya.Walaupun mungkin cedera setelah asyik jatuh,dan mungkin menangis seketika,tetapi percayalah,tak lama selepas itu,bagun dan terus bagun lagi si bayi dari jatuhnya.

Keadaaan di atas adalah dua situasi manusia yang berbeza.Ada orang yang perlukan kutukan dan hinaan orang(yang kita kategorikan sebagai ‘keterdesakan’) untuk mereka mencapai ke suatu tahap yang maksimun,dan ada pula mereka yang tidak hirau mahupun endah pada tafsiran manusia yang membabi buta.Bagi golongan ini,mereka hanya meneruskan hidup mereka dengan cara dan gaya mereka.Mereka ceria umpama si bayi,Mungkin menangis sesekali,namun akan terus meneruskan epilog sebuah kehidupan bergelar manusia yang sejati.

Hmm,bagi diriku,aku punya kedua dua elemen manusia ini.Aku perlukan kedua duanya.tapi yangbermain jelas di fikiran ku,aku gusar  memikirkan masih jauh perjalan harus aku tempuh.Masih banyak impian yang belum dapat aku capai.Masih banyak orang yang perlu aku balas jasanya.Matlamat makin pudar,semangat makin luntur.Ya tuhan,pandulah aku dalam mendapat rahmat dan kasih sayang Mu…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s