Archive for June, 2010

Salam buat semua yang terkilan…hakikat nya diri ini juga terkilan,kononnya dapat terus bertahan,tapi ku kira,ku perlu mengakui,tak mudah untuk bertransformasi.Kata orang,kata ibarat pedang,tajamnya bisa menghunus lawan tak kurang pula yang tertikam kawan.Tatkala ku lihat semula pedang yang ku hunus,penuh dengan darah silaturrahim,ku mula memikirkan bahawa ini bukan cara yang terbaik menuntut sebuah transformasi.Niat ku murni,matlamat ku jelas…namun mungkin jalannya salah.Bukan mudah mengatur kata,apa lagi menghunuskannya,rupa rupanya,sakit anda,sakit ku jua.Tak tahan mendengar rengekan sakit si adik,aku pasrah,aku menyerah kalah…ku pohon maaf,walau mungkin ada yang tak akan bisa memandang diri ini lagi.

Hakikat kehidupan,belajar dari lumrah alam.Yang salah minta dimaafkan,yang benar,ku pohon dikekalkan.Walau diri ini umpama mengundur diri,namun hajat yang ku pinta mohon kalian semat di hati.Namun kali ini,ku pinta dengan nada merayu bukan lagi dengan hunusan kata nista dari mulut yang cabul berbicara.Ku harap agar hajatku dapat diterjemahkan dalam suatu bentuk hijrah.Tersirat dan tersurat,Ku sudah tak tahan melihat bumi Ilmu ini dinoda dengan pelbagai dosa.Ku tak pernah menuntut pada pembangunan fasiliti semata,yang ku pohon,Transformasi insani jua.

Kalam terakhir buat adik adik ku yang diamanah tuhan bagi menyambung delegasi perubahan dalam perjuangan,ku pohon sejuta kemaafan atas air mata yang berciciran.Ku tahu luka itu tak mungkin dapat ku rawat ,bara itu tak mungkin dapat ku padam,hanya dengan sekadar kata maaf,namun itu yang termampu buat diri ku yang lemah.

Namun bagi yang berhati batu,masih kekal berbangga dengan kata yang tidak dikota,aku bukan lawanmu.Nyata kalian cukup hebat.Cume nantikan karma alam,kerana dunia ini ada hukum dan rukunnya,buat insan seperti kalian,tunggu la masa yang mendatang.

P/s: Pintu hidup ku sentiasa terbuka untuk kalian,walaupun kalian rapat menguncinya dari ku.

Lembu punya susu,Sapi dapat nama.

Posted: June 23, 2010 in ABSARIA

Salam Transformasi…Pernah kalian mendengar ungkapan ini? Benar,ia mengambarkan suatu  perkara yang diusahakan oleh orang lain dengan susah payah,tapi malangnya,orang lain pula yang mendapat nama.Kebelakangan ini saya sering dipertontonkan dengan lagak manusia yang bersifat ‘sapi’ ini.Bukan lah mahu bicara siapa lembu dan siapa sapi,cumanya sekadar menginsafi diri agar tidak cepat menilai suatu perkara itu yang bukannya hak kita.Sebagai contoh,sepanjang berada di arena perdebatan,saya sering terdengar ungkapan,bahkan pernah mengungkapkannya,”Si polan ini aku lah yang didiknya sampai berjaya masuk ke final.” walhal,si polan itu yang berusaha bagai nak rak tanpa ada pertolongan dari yang berkata kata. Tak kurang juga di kalangan pemimpin kita yang senang lenang mengakui sesuatu perkara itu adalah hasil dari titik peluh mereka,walhal ianya adalah usaha penat lelah kepimpinan sebelumnya.Walaubagaimanapun,roh sebenarnya daripada ungkapan diatas adalah bagi memperingati diri saya dan anda agar tidak lupa jasa sesiapa sahaja dan tidak mudah untuk mengaku sesuatu perkara itu datang nya dari usaha kita.Mungkin kita diutuskan hanya untuk menyempurnakan hasil binaan orang lain,namun kita tidak berhak untuk berbangga dengan nya.Analogi mudah,setelah penat si buruh membina bangunan pencakar langit,akhirnya pemimpin dipanggil bagi meletakkan bata terakhir pada bangunan tersebut untuk merasmikannya.Media penuh mengambil gambar si pemimpin dan si pemimpin sibuklah menghebahkan kehebatan bangunan tersebut .Apa kah itu maksudnya,bangunan itu si pemimpin yang usahakan? Justeru,fikir sebelum berbangga dengan sesuatu..

P/s: Bila kita mengkritik MEREKA,kata mereka,’Hanya pemimpin mengenal pemimpin,anda bukan pemimpin”.Agaknya bila kita angkat mereka tinggi melangit,baru lah mereka kata,’Anda memang pemimpin,kerana hanya pemimpin mengenal pemimpin”.Jadi,jika anda ingin menjadi pemimpin,jangan sesekali mengkritik pemimpin anda.

MEREKA melatah…

Posted: June 21, 2010 in ABSARIA

Salam Transformasi…: )Hmmm, sejak gong dipalu,tarian yang dilarik banyak menerima respon walaupun tidak ramai yang menzahirkan ia disini mahupun di mana mana laman.Namun,pencipta gerak tari ini bertubi tubi menerima pesanan ringkas, tak kurang yang menelefon bertanya kan kenapa tarian itu sebegitu rupa lagaknya.Tak kurang juga mereka yang mungkin sangat meminati seni(kebanyakan mereka dari golongan ARTIS) mentafsir dan menafsirkan gerak tari itu dari sudut pengalaman mereka.Sayangnya,tafsiran dan taksiran mereka terpesong dari falsafah sebenar mengapa tarian itu dicipta.Tuntas,saya hadir memberi penjelasan pada yang umumnya kenal siapa diri saya,khususnya yang baru mula berinkuiri tentang siapa diri yang cabul  ini .

Hakikat gerak tari itu dipertontonkan pada umum,terutamanya pada ARTIS ARTIS dalam golongan MEREKA  bukan untuk mencetus provokasi mahupun populariti murahan yang dikejar oleh kebanyakan artis.Tapi lebih kepada mengecam MEREKA yang beromong kosong mencabul dan mencemar daulat seni Orator tatkala kata bohong dan kosong serta lompong yang terhasil daripada seni yang mereka usahakan dari sebuah pentas usang yang telah ramai menjadikan ia sebagai tempat berteduh bagi mereka yang cintakan seni Orator dijadikan bahan untuk mengangkat diri mereka sebagai pemimpin .Saya angkat dan junjung jika seni kata ini digunakan selari dengan aksi yang dipamerkan.Namun,jika ianya penuh dengan retorik bahasa semata tanpa kata yang dikota,suatu penghinaan buat warga seni Orator.

Tak kurang juga kecaman kepada mereka yang seronok dengan pangkat dan  yang bahagia dengan darjat.Diriku pernah berpangkat diriku jua pernah berdarjat dan ku cukup faham dugaan apa dan bagaimana yang datang pada siapa yang bergelar pemimpin.Ada yang terkilan,kononnya pencipta rentak tari seolah olah memperlekehkan kredibiliti dan kehebatan ketua MEREKA . Bagi saya,ular melingkar akar tak kan hilang bisanya. Maknanya,walau apa pun yang terjadi,kalau hebat bisa ketua MEREKA,ia akan kekal Hebat.Tak akan ada yang mengubahnya.Dan pesanan mudah,pemimpin yang baik akan saya sanjung ,dan pemimpin yang dari golongan ARTIS ini yang akan saya pancung.Jadi ,gerak tari saya ini khas untuk MEREKA yang bergelar ARTIS.

Saya utarakan pada MEREKA,apa yang tidak betul pada entry saya sebelum ini.Sehingga sekarang,tidak ada balasan jawaban ini,ia ditinggal sepi ,dibiar basi.DIAM sekali lagi.Sekarang ,biar anda yang menentukan dakwaan saya benar atau dusta,lihat sahaja apa yang bakal berlaku,sepenggal lagi ARTIS ARTIS ini beraksi.APA TRANSFORMASI YANG AKAN DISAJI? MEREKA ini yang dulunya lantang mengutuk kepimpinan sebelumnya,langsung bisu tak menjawab kembali dakwaan yang saya ajukan.Maka,saya semakin yakin bahawa tindakan saya betul,dan sebagaimana yang saya jelaskan,tiada keuntungan dari pihak saya,tapi semuanya hanyalah untuk perubahan agenda TRANSFORMASI yang mereka sendiri canangkan dan cadangkan.

Jika masih ragu,lihat sahaja biah yang akan berlangsung semester ini.Masih kekal dengan mereka yang berdua duaan,yang bebas membuka aurat ,yang terus tanpa segan silu makan bersuap di kafe baru lelaki dan wanita.Anda boleh menjadi JURI TAK RASMI sebagaimana sebilangan MEREKA ini dahulu lakukan pada kepimpinan sebelumnya.

Jika masih ada lagi yang ragu mentafsirkan apa kah falsafah di sebalik tarian ini,terus maju pada saya.Biar saya jelaskan,jangan suka jadi ARTIS yang penuh dengan spekulasi songsang.

MEREKA: Indah Khabar dari Rupa…

Posted: June 20, 2010 in ABSARIA

Tatkala mula melarik tari dipentas ini,diri terfikir apakah aku cukup sempurna untuk berbicara sebegini rupa?AKu langsung tidak peduli apa bakal dikata dek mulut orang,yang terlintas apa nak ku jawab pada tuhan pencipta mulut orang.Pesan tuhan dalam Surah As Saff cukup mengawal diriku agar tidak memperkatakan apa yang tidak mampu aku kotakan. Tuhan mengecam pada mereka yang ku kira hanya pandai cakap tapi tak pandai buat.Setelah difikir fikir perlu untuk saya memberi justifikasi atas apa yang berlaku.Tiada kepentingan sendiri mahupun keuntungan peribadi.Hanya suatu JUSTIFIKASI pada TRANSFORMASI yang tak pernah menjadi,yang hanya jadi slogan yang semakin BASI.

Pada entry kali ini bukan untuk memandai berhujah tanpa fakta,petah tanpa data. Saya antara orang yang seiring dengan angkatan MEREKA yang ingin saya bicarakan.Maknanya,apa yang saya kata,hanyalah fakta dan bukan mengikut rasa.Apa yang ingin saya tegakkan tatkala insan yang sepatut nya menjadi denyut  nadi dan perjuangan mahasiswa di kampus bagi saya terlalu selesa tersengih dan bergurau senda,tanpa sekelumit resah mahupun risau pada kemelut yang melanda marhean mereka.Terlalu banyak berkata kata sehingga banyak janji telah dinoda.

Bila bercakap soal perjuangan,kita bukan lah pemula mahupun pengakhirnya.Kita hanyalah seutas rantaian mujahid pimpinan sebelum ini dan penyambung pimpinan yang akan datang.Kalau dulu kita pernah menghina pimpinan sebelum ini,kini tiba giliran rantai kita dihiasi dengan tohmahan.Karma dunia jelas berbicara.’what you give ,you get back’,kata kumpulan Rock Scorpion.Banyak yang anda hentam,banyak juga yang anda perlu bersedia untuk dihentam. Semua ini bukan untuk mencari keseronokan,tetapi salah satu episod pembelajaran kepimpinan daripada resam kehidupan.

Saya cukup kurang selesa tatkala begitu hebat sang pemimpin berkata kata di medan rapat umum suatu ketika dahulu.Tak ubah seperti pemimpin politik yang ,mulut nya berbau longkang dosa menabur bingkisan janji manis yang hanya mahukan undian,walhal itu semua hanyalah sebuah sandiwara. Bukan salah katanya petah,bukan salah mulutnya manis,tapi salah jika yang petah itu angin,yang manis itu asap.Semuanya kontang. Segala macam janji yang ditabur saya kutip tanpa tinggal satu pun.

Saya mahukan agenda “TRANSFORMASI” yang  MEREKA laungkan.Apa yang anda nampak mereka transformasikan? Isu isu yang mereka ketengahkan? Paling jelas,Isu buang anak yang makin berleluasa .Apa tindakan Suara pimpinan mahasiswa? saya tidak menuntut mereka mengangkat sepanduk ,membentang kain rentang mahupun menyatakan ‘MPP menyokong bla bla bla…’ dalam Facebook. Cukup kita mulakan dari akar umbi mencegah hubungan terlarang dan budaya Couple di dalam kampus.Kerana inilah yang menjadi punca kepada permasalahan di luar sana.Di gedung ilmu yang lain,mereka tubuhkan Squad pencegah Couple,ketatkan pengawasan sekuriti dan kenakan denda pada mereka yang berdua duaan tanpa ada urusan yang penting.Saya banyak belajar dari kesilapan.Saya mungkin pernah terjebak dengan kesalahan ini dan saya tidak mahu ianya berlarutan. Suasana ataupun Biah Ilmu yang suci daripada maksiat perlu diwujudkan.Saya menyatakan dengan TEGAS kerana seandainya MEREKA masih berdiam diri,maka kira dan hitung lah sendiri dosa yang bakal ditanggung.Kiralah berapa banyak pasangan yang bergelap di pondok pondok yang dibina yang pernah menjadi singgahan lampau buat saya.Dan bilangan pasangan itu anda buatlah perkiraan sendiri kerana dosa mereka, dosa anda jua sebagai pemimpin mereka.Hmm,sekarang baru tahukan, bukan senang kan jadi pemimipin? Ingatlah,generasi yang baru akan tiba.Jangan biar mereka terus rosak dengan budaya yang anda terapkan.Jika masih membisu..tunggu lah saat anda tersedar,dan tatkala itu,sudah terlewat.dan anda lah yang perlu menjawab…

Selain itu,apa yang boleh anda lihat seketika buka semester nanti adalah kekosongan dan keusangan speaker corner yang ‘sangat cantik’ dibina.Saya jamin tiada fungsi dan sekali lagi MEREKA akan terus membisu,diam seribu bicara.Mungkin ada seorang dua daripada MEREKA yang sudah biasa memukul paluan gendang lusuh memperlihatkan kesungguhan MEREKA dalam mengimarahkan sudut pidato itu,namun isunya,Sudut itu untuk MEREKA sahaja kah? Mana Mahasiswa yang MEREKA pimpin? Diam jugakah?kalau mahasiwa yang mereka pimpin juga diam,maka kesimpulannya berjayalah bakal bakal cikgu ini mengajar anak murid pimpinan mereka memahami apa yang MEREKA ada…..D.I.A.M.

Banyak lagi isu yang akan saya kupas.Bukan mahu mencari falasi,tapi mahu mencari TRANSFORMASI sebuah realiti.Apa yang saya bentang,bukan lah debuan kontang,tp buat tatapan pemimpin tersayang…

UNISZA sudah jadi pasti,TRANSFORMASI masih ku nanti nanti…

P/s: Jika masih bisu,tunggu lah kelahiran anak Haram keluaran UNISZA,tajaan MEREKA.

Salam buat semua…kali ini entry saya menampilkan sedikit kelainan tatkala jari ini mula pandai menari rentak komentar apabila sudah jemu  melompat dan mengikut rentak yang sama dan biasa setelah sekian lama.Atau mungkin dek kerana sudah lama membisu mengungkap kata minda dari kotak seorang mahasiswa.Kali ini,saya ingin menjentik minda dan perasaan kalian dengan peranan pilihanraya kampus.

Mukaddimahnya,umum mengetahui objektif atau fungsi pertandingan dalam Pilihanraya kampus (PRK) adalah untuk memilih para pemimpin di kalangan mahasiswa yang dipilih oleh kalangan mahasiswa sendiri (Isu pembangkang atau aspirasi akan dihujahkan kemudian). Seperti pilihanraya negara,mahasiswa yang otaknya lebih bergeliga dari marhean yang biasa ini akan menganalisa calon yang bertanding dengan telitinya.Maklumlah,nak pilih bakal pemimpin yang terbaik dan akan menjadi telinga dan mata serta suara mereka. Pendek ceritanya,mereka yang bergeliga ini,turun mengundi dan calon yang mendapat majoriti undi,akan memegang takhta dan kuasa.Hasil dari PRK yang baik akan melahirkan pemimpin mahasiswa yang menjalankan tugas,menyuarakan pendapat mahasiswa dan melaksanakan segala menifesto yang ditabur.(ini adalah ukuran tajuk kita;PRK UDM@UNISZA : SEJAUH MANA HASILNYA).

Itu fahaman lazim kebanyakan kita.Fokus penceritaan pertandingan dalam PRK ini saya tujukan khas buat warga UDM tercinta,yang baru sekali lagi ditukar kerakyatannya kepada Universiti Sultan Zainal Abidin (UNISZA).Ayuh kita mulakan dari sejarah PRK UNISZA ini.Dulunya,pertandingan dalam PRK tidak pernah wujud di UDM bagi pemilihan pemimpin tertinggi pelajar(MPP).Para pemimpin mahasiswa dilantik secara “syura” oleh pimpinan tertinggi universiti kerana kononnya bilangan calon dan kerusi sudah cukup .Maka tidak perlulah diadakan undian atau pertandingan. Setelah selesai upacara perlantikan maka berjalanlah kehidupan kampus mahasiswa UDM dengan amannya. Alkisahnya nak dipendekkan cerita,lahirlah rasa kurang senang mata memandang ,telinga medengar tatkala mereka yang menang tanpa bertanding ini dan dilantik oleh pimpinan tertinggi UDM suatu ketika dahulunya adalah golongan tali barut HEPA,suka ikut telunjuk,mandom,tak buat kerja dan sebagainya,walhal jelas pada seluruh anggota badan mereka melihat Hamba hamba tuhan itu ada yang menjalankan tugasnya.Mungkin ada segelintir yang biasa lah,terlelap ketika menjalankan tugas.Pelbagai saluran digunakan,SMS,Chatting ,Friendster termasuklah blog (saya masih menyimpan kata kata dalam blog mereka) untuk memberitahu dunia UDM bahawa mereka lah golongan Juri tak rasmi kepada persembahan pimpinan ketika itu,mengkritik dan mengutuk tindak tanduk MPP pada saat itu.Maka mereka telah mendesak pemimpin tertinggi UDM untuk mengadakan pertandingan dalam PRK kerana mereka dakwa KUALITI dan KAPABILITI pimpinan yang menang tanpa bertanding atau dilantik secara “syura” ini cap ayam katanya.

Tuntas bermulalah era baru rakyat jelata UDM.’Drama’ Pertandingan dalam PRK buat julung kalinya dipertontonkan .Kempen (yang sangat hambar saya kira) berjalan,rapat umum( tempat calon menabur menifesto yang kekal dalam simpanan saya) dan sebagainya berlangsung.Justeru,hasrat marhean UNISZA yang dulunya UDM atau yang lebih dulu nya KUSZA ini,mahu keluar mengundi,telah tercapai dan ianya menjadi realiti.

Tuntasnya,yang menang majoriti dapat kerusi,yang kalah tersimpuh mati(ye la,sebab tak dapat kerusi,duk bersimpuh je la).Soal ditaja atau apa jua kepincangan akan dibincang dikemudian hari. Cumanya tika ini,hati kerdil di jasad yang besar ini ingin bertanya pada kalian terutamanya warga UNISZA…lebih lebih lagi buat mereka yang mendokong perjuangan mewujudkan pertandingan dalam PRK ini suatu ketika dahulu,lebih lebih lagi buat mereka yang menghentam pimpinan “syura’ terdahulunya…sejauh mana berhasilnya pertandingan PRK UDM@UNISZA ini? Hasilnya,lahirlah mereka yang Diam seribu bahasa,Sepi tanpa bicara. Jangan tanya saya apa yang patut mereka perjuangkan kerana yang berada dalam MPP sekarang cukup arif perihal ini ketika mereka diluar ‘padang’ suatu ketika dahulu.Buka dan baca blog mereka dan tanyakan kembali pada meraka’ apa dah jadi?”..

Mungkin ada yang berpendapat mereka masih baru…Hmm istilah itu tidak patut ada dalam jiwa mereka yang bergelar pemimpin,yang bersedia meletakkan nama mereka diatas kertas pencalonan,yang bersedia untuk tidur ,makan, ketawa dalam kegelisahan memikirkan apa yang akan aku buat untuk orang yang aku pimpin,siapa yang memerlukan pertolongan dari aku, dan segala bentuk kesenangan apa yang perlu aku korbankan untuk kesenangan orang yang aku pimpin.Bukan nya apa bentuk kesenangan yang belum aku kecapi ketika masih memegang jawatan!

Buat pengetahuan kalian semua,saya juga pemimpin mahasiswa,pernah memimpin beberapa kelab dan gerakan. Jadi,apa yang saya hujahkan ini asasnya adalah pengalaman sendiri yang pernah diiktiraf dalam suatu majils yang antaranya anugerah organisasi terbaik dan persatuan tebaik semasa mengemudi Persatuan Undang undang…Jangan asyik sibuk melaungkan menifesto walau anda hebat berbicara sekalipun sedangkan tiada apa yang berubah(kalau tempat tunggu bas yang nak dibanggakan,itu buka hasil kerja anda).Jangan sibuk menghitung hari bila hari akhir aku akan meletakkan jawatan walhal tanggungjawab di bahu masih belum langsai.Seronok bergelar pemimpin,ke sana dan ke mari mendabik dada,sedang diri diperlekeh marhean sendiri.

Bagi sesiapa yang berkenaan,saya bukan mencari musuh. saya perlu bersuara sebab saya adalah saya. Saya akan sokong apa yang betul dari kaca mata saya dan pastinya menolak apa yang tidak betul dari kaca seluruh pancaindera saya. Ramai dikalangan MPP sekarang terdiri dari adik adik dan sahabat yang saya sayang.Dan dari kaca mata saya,semua ini harus diperbetulkan.

Akhirnya Saya timbulkan sekali lagi persoalan ini,saya serahkan pada kalian untuk menjawabnya;

PRK UDM@UNISZA : SEJAUH MANA BERHASIL?…

P/s: Moga moga dengan kejayaan UNISZA menakluk UDM sehingga bumi ini bertukar nama akan turut menukar gaya dan cara hidup warga UNISZA. Sama sama kita TRANSFORMASIkan UDM menjadi jenama agong yang baru…UNISZA.