Ku rindu bau cinta

Posted: February 22, 2013 in ABSARIA

Sesekali melihat dan mendengar anak kecil mengalun nasyid dan zikir mengagungkan keesaan Tuhan membuatkan ku terhidu kembali bau cinta dari hati suci kepada sang pencipta cinta. Hati kecil itu biarpun mungkin liriknya dihafal,rentaknya diingat,zikir dan nasyid yang diadun dan dialun seolah tidak tersekat dengan busuk nya dosa dan noda. Suatu ketika dahulu aku diasuh sebegitu. Mulakan dengan doa,akhiran jua dengan doa,dalam setiap hal. Zikir kan sifat tuhan, alunan nasyid menguatkan iman, asmaul husna umpama ulaman dalam setiap hidangan pekerjaan seharian.

Namun jiwa kecil dan kerdil itu terus membesar dalam dunia yang penuh dengan dugaan. Pesan tuhan ‘ apakah kamu fikir kamu sudah beriman sedangkan kamu belum diuji?’. Maka,timbul tenggelam lah hati itu dalam lautan ujian dari tuhan. Ada kalanya ia tegak melawan ombak, adakalanya pula rebah dilanda bah. Hati itu kini sudah penuh dengan parut dosa dan noda. Terkandung bau busuk neraka yang menutup bau rindu cinta buat sang pencipta.

Hati itu terus leka. Ia sudah hanyut ditelan gelombang lagho dan manisnya dunia. Masin lautan dosa terasa seperti manisnya gula pahala.Diminum dan ditelan walau akal tak lekang berpesan, ‘yang kau telan itu dosa, bukan manisan dari syurga!’. Namun hati terus dahaga,dituang nya gelas derhaka pada sang pencipta. Tak cukup pagi,petang pula di sambungnya. Sudah penuh senarai petang, senarai pagi pula dibukanya. Apa saja bentuk derhaka,sudah tercipta dalam benaknya.

Sakit, hati itu terasa sakit. Sakit kerana rindu pada cinta sang pencipta. Terasa jauh seperti ditinggal gelap dalam gua tanpa sebarang suara. Sepi langsung dari sebarang warna. hitam dan kelam. Ya , hanya hitam dan kelam. Hati itu terseksa dan menderita. Teruslah ia bermuram durja. Maka,ia mula mencari cinta yang dicipta. Menagih la ia pada cinta makhluk yang penuh dengan pura-pura. Hari ini indah,esoknya punah. Dibina lagi cinta palsu penuh dosa. Hari ini cantik,esok ia carik dan terik. Tak putus asa, ditutupnya lombong cinta manusia,dengan berbaik sangka yang cinta itu akan datangkan bahagia. Tapi akhirnya, yang dinanti tak kunjung tiba. Bahagia cinta manusia, tidak pernah menjelma.

Maka hati sudah tenat. Tenat rindu pada bau cinta sang pencipta cinta. Tenat dilukai dan didustai cinta yang dicipta. Ia sudah putus asa. Hati mahu kembali pada si Dia. Si Dia yang ada cinta yang benar benar berharga. Tuntas, ia hidu dan terus menghidu. mana? Mana? Mana bau cinta pada raja segala cinta. Barat timur ,selatan dan utara. Sudah habis pelosok dunia. Bau itu tiada. Maka ia terus berduka. Ia semakin tenat. Tenat rindu pada bau cinta sang pencipta cinta.

Dalam kepenatan dan ketenatan, dahinya rebah ke sejadah usang. Dalam sekelip mata,terasa
seperti dilahirkan semula. Hati tenat kembali menjadi hati kecil dan kerdil. Hati yang pernah ukirkan zikir pada suatu ketika dahulu sudah kembali! Rupanya bau cinta itu ada pada sejadah usang yang sudah lama ditinggalkannya. Air mata mencurah tiada mahu dibataskannya. Seperti terasa menyiram hati yang tenat dengan air dari syurga yang bisa memadamkan api neraka yang membakar hati yang penuh dengan noda dan dosa. Hati itu sudah mula tersenyum. Rindu cinta Agung sudah diketemu.

Wahai hati hati yang di sana. Andai kalian juga pernah tenat, andai kalian terasa penat..carilah bau cinta hakiki,pada sejadah yang sentiasa menanti. Pintu cinta dengan bau syurga,tidak pernah tertutup buat mereka yang rindu untu kembali mengukir zikir mengalun fikir tentang kebesaran sang pencipta cinta. Ayuh hati hati yang ku cintai, kita hidup dalam bau cinta sang murabbi.Amin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s