Archive for March, 2018

Tanggal 1 rejab,ayah long abang kpd abah pergi mengadap yang Esa. Mudah urusannya. Semacam tiada apa yg berlaku. Seolah terbang lebah selepas hinggap pada sang bunga. Ia benar. Yg hidup pasti akan mati. Cuma adakah yg mati itu pernah hidup?

Coretan ini dibuat saat aku gelisah mencari haluan hidup yg lebih bernilai. Aku sedar seakan hilang pedoman saat selesa mendampingi dan saat susah menjauhi. Seakan aku tidak perlu berhempas. Hidup saje sekadar hidup. Buat apa nak penat lelah usaha demi sesuap menjadi sepinggam andai sesuap sudah cukup kenyang.

Aku sedar dan aku kembali lelap. Sedar dan lelap. Itulah rutinnya. Sedar aku x mampu menongkat mata utk terus berjaga demi kehebatan manusia berjaya. Maka jadilah aku manusia yg biasa biasa. Sama macam mereka. iya… mereka.

Lantas utk apa aku risau,andai mereka jua selesa. Ayuh hidup saja dgn hidup yg ada.

Tapi tidak. Aku bukan mereka. Aku bangun. Sekarang sedang bersila. sambil mengukir jalan, utk destinasi angan angan.

Aku bukan mereka. Akan ku bangun berjaga dan berusaha.