keMANUSIAan : Cukupkah sekadar bersuara?

Posted: June 23, 2014 in ABSARIA

Tangis tanpa air mata tatkala menatap wajah remaja kelainan upaya yang ditinggal dalam keadaan yang menyayat hati.; Baju yang dipakainya hampir mereput iras dengan tubuh nya yang  tinggal tulang semata,badannya diselaputi najis dan bilik yang didiaminya busuk dan hapak. Terkejut dengan situasi yang diluar jangkaan,negara tercinta yang penuh dengan rahmat ini ,masih wujud keadaan diluar batas kemanusiaan. Kata Ibu kepada remaja ini,beliau tidak mampu menanggung remaja yang istimewa ini dan tidak punya masa untuk memberi perhatian sepenuhnya. Cukuplah nasi bungkus yang ditinggalkan saban hari sebelum ke tempat kerja sebagai bekalan untuk anaknya yang tidak pandai uruskan diri sendiri ini. Ibu ini juga katanya tidak pandai mengisi borang Jabatan Kebajikan Masyarakat untuk meminta bantuan namun masih mampu mengisi borang nikah buat kali kedua. Ibu ini tidak mampu membeli pakaian buat anak istimewa ini tapi masih berupaya untuk bergaya di majlis-majlis makan malam bersama teman-teman beliau. Ibu ini tidak mampu urus najis dan kotoran anaknya ini,namun masih lagi mampu menghiasi dirinya setiap hari. Hmm, ini adalah suara kemanusiaan. Ramai yang menyangka, bersuara ini sudah pun menunjukkan kemanusiaan. Soalnya ; Cukupkah sekadar bersuara?

Ini pandangan saya. Isu ini adalah tanggungjawab plural. Buat saya anda dan mereka di luar sana. Ramai yang memaki hamun,mengherdik cerca sang ibu yang tiada wibawa sebagai ibu yang patut diaagungkan oleh sang anak tercinta. KeMANUSIAan ini bukan hanya pada suara, tapi lebih pada tindakan kita. Poket saya penuh dengan wang namun adakah ia mengalir pada mereka yang tiada makanan ? Zakat saya sudah ditunaikan buat asnaf yang memerlukan, namun cukupkah untuk menggambarkan saya ini bersifat keMANUSIAan ? Masa saya cukup lapang , namun bersediakah saya infakkan sedikit buat anak-anak yatim yang perlukan kasih sayang ? Tuntas, soalan terakhir yang perlu ditanya,sebelum mudah mengatur bicara bahawa aku adalah manusia ; sepanjang hidupku dalam dunia keMANUSIAan,  pernahkah aku menghulur tangan bagi  mereka yang memerlukan atau aku sekadar memandang  dan terus berlalu tanpa menoleh lagi kebelakang ?

Benar, ibu ini salah dan mudah bagi kita memaki hamun ibu ini dengan makian teragung yang kita ada.Hemburlah sebanyak mana anda suka,namun perlu diingat, ini petanda tamadun keMANUSIAan semakin merudum. Kesalahan ini juga perlu digalas secara berjamaah ,apabila jiran bersifat endah tak endah dalam isu kejiranan, sahabat sekadar pada nama begi menceriakan kehidupan ukhuwwah ,dan manusia hanya wujud sekadar manusia tanpa ada jiwa keMANUSIAan. Buat saya ,anda dan mereka, renunglah seketika…Cukupkah sekadar bersuara?

1403478192380

keMANUSIAan : Cukupkah sekadar bersuara?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s