harap, takut, taat dan sayang,

Posted: August 26, 2013 in ABSARIA

‘Harap’,’Takut’, ‘Taat’ dan ‘Sayang’.Kesemua deria ini wujud dan perlu wujud dalam diri setiap hamba. Pesan seorang ustaz, sebelum buat dosa, perlu ada rasa ‘takut’ pada azabnya, namun andai sudah terlanjur, perlu ada ‘harap’ pada pengampunannya. Setiap amal yang dilakukan, adakah amal itu kerana ‘taat’, ‘takut ‘,’harap’ atau ‘sayang’. EMmm ‘amal’? macam cukup dekat dengan perkataan ‘amal’ ini kan? kenapa yea/ :)..Tapi Isusnya,berbezakah darjat deria ini disisi tuhan?

Deria ini berbeza. ‘Harap’ contohnya, menjadikan seorang hamba itu sedar bahawa dirinya lemah , tiada berdirinya dia tanpa suatu pengharapan. Setiap langkah yang dikotakkan, pasti diakhirnya suatu pengharapan. Baginya usahanya mungkin 99% daripada dirinya sendiri, namun apa yang diusahakan perlu dipenuhi dengan 1% izin dari sang pencipta.Justeru, ‘harap’ ini menjadikan insan sedar,dirinya lemah dan tiada daya,melainkan dengan izin dari Nya.

‘Takut’ pula merupakan rasa yang sinonim dengan manusia. ‘takut’ mati, ‘takut’ sakit, ‘takut’ api neraka dan sebagainya. Namun isunya, apakah bisa ‘takut’ pada makhluk ini membawa kepada ‘takut’ kepada sang murobbi? Alhamdullilah kiranya ‘takut’ pada makhluk itu sekaligus membawa peringatan kepada kebesaran Dia yang Maha Mulia. ‘Takut’ pada azab siksa neraka, kembali sujud di sejadah usang yang sudah lama tiada teman. ‘takut’ pada mati, kembalilah kepada fitrah manusia yang tahu dirinya hina.Nauzubillah,andai kiranya ‘takut’ pada makhluk itu ,tidak pula membawa kepada ‘takut’ kepada sang pencipta. ‘Takut’ pada musuh islam, maka Islam disimpan dalam peti simpanan. ‘Takut’ pada kejahatan, maka mulut dikunci melazimi kalimah indah zikrullah dan sebagainya. Maka, ‘takut’ seperti itu akan menjadi batu sempadan antara kita dengan tuhan. Ayuh kembali ‘takut’ sebagai insan yang punya rasa bertuhan. Pastikan ‘takut’ itu membawa kita kepada ke’takut’an pada tuhan yang akhirnya mengembalikan diri menjadi pencinta amal dan penyebar ilmu tuhan.

‘Taat’ pula bisa dijadikan impian setiap insan yang punya tuhan. Meraka ini golongan ariffun ataupun ma’rifun. Golongan yang tahu dan arif sifat tuhan dan tahu siapa diri mereka. ‘Takut’ dan ‘harap’ akan berlari bersama ‘taat’. ‘Taat’ mereka pada apa yang mereka dengar.ato’na bi sami’na.

Akhirnya, bila kesemua deria ‘takut’, ‘harap’ dan ‘taat’ ini bisa bersama,maka lahirlah rasa ‘sayang’ pada Nya yang telah melimpahkan Nikmat walau kita dalam maksiat. Dia yang memberi sihat tatkala kita menzalimi diri sendiri . Dia yang punya keampunan seluas lautan walau dosa kita setinggi gunung. Sayang kita pada Nya sehingga dunia sudah di telapak kaki. Pesan seorang Jutawan, sekiranya kamu mahukan dan cintakan Tuhan,maka dunia itu hanyalah dipinggiran. Dunia ini bukan lagi keutamaan. Sekadar taman tempat bercucuk tanam kasih dan sayang buat tuhan. Allahuakhbar, indah nya deria ini andai kita biasa punya rasa sayang pada tuhan. 

Entry ini bertujuan mengingatkan absar pada tujuan kita hidup di dunia. Sementara kita masih diberi kesempatan, ayuhlah cari rasa sayang, dengan takut, harap dan taat. : ) Selamat Hari Raya Aidilfitri , Maaf Zahir dan Batin.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s