29 kali Syawal : …………………..

Posted: August 7, 2013 in ABSARIA

Salam Absarians. Liku liku hidup terus diterokai. Ramadhan demi ramadhan berlalu membuatkan segelintir ummat merasa nafas diri seolah tiada terhenti. Maka segelintir ummat ini juga merasa seronok menghirup bisa dan nanah dosa dunia,buat tiket perjalanan mereka ke neraka. Lalu hadir Syawal berteriak menutup tangisan ramadhan yang bakal berlalu. Maka segelintir ummat ini juga turut sama berteriak menutup rintihan sayu pemergian Ramadhan.

Esok, Syawal bakal berteriak. Aku risau. sayu dan bimbang. Sudah 29 kali syawal , aku bermonolog ; “adakah aku ini dari golongan segelintir ummat yang turut sama berteriak girang kerana kemenangan mentarbiyah diri menunduk dan mendidik nafsu, atau berteriak riang kerana belenggu dugaan dan ujian ramadhan sudah diangkat dari jasad. 

29 kali syawal. Suasananya sudah berbeza. Namun riang dan girangnya masih sama. Gembira dan mengembirakan. Maaf dan memaafkan. Ada silaturahim yang dulu nya terputus, terjalin tatkala dendam terhapus. Pesan seorang ustaz, kalau akhirat diletakkan di depan segala depan, maka hubungan insan tidak lagi menjadi permasalahan. Namun, kalau dunia dijadikan tuhan, maka cemburu dan dendam akan menjadi sekam dalam perhubungan insan.

29 kali syawal, aku terus mendengar takbir sayu diselit riang menyambut girang hari kemenangan . Aku masih meneruskan perjalanan . Dalam perjalanan ini, walaupun kita jelas dengan hala tuju nya, namun terkadang selekoh selekoh yang indah , dihias dengan manisnya dunia ,membuatkan kita seringkali melencong ke arah yang salah. Tatkala selekoh yang salah diambil,terkadang kita terserempak dengan papan tanda peringatan menandakan jalan yang diambil adalah salah,maka kita terus berpatah. Terkadang juga kita terus disajikan dengan papan tanda kemewahan dunia,mengghairahkan lagi perjalanan khilaf dan salah yang hanya akan ada satu penghujung iaitu su’ul khotimah.

29 kali Syawal. Aku masih berharap masih ada syawal kali ke 30, walaupun aku sedar, jeda masa itu mungkin hanyaku isi dengan dosa dan noda, mungkin juga membelok pada selekoh yang khilaf dan salah , tapi aku juga yakin yang Dia itu Maha Pengampun dan Mengasihani. Sesungguhnya kita semua ini hidup, hanya kerana belas Ihsan dari Nya. Walau dosa kita setinggi bukit, keampunanNya seluas Langit, walaupun noda kita sebanyak pasir di pantai, Rahmatnya hadir umpama Ombak yang tak pernah henti singgah di pantai. 

29 kali Syawal : bersyukurkah aku?

29 kali Syawal : ke manakah aku?

29 kali Syawal :……………………..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s