Kepercayaan

Posted: November 15, 2012 in ABSARIA

Salam Absarians. Hari ni 1 Muharam,bermula tahun baru Hijrah. Ramai yang terus berlari mengejar azam yang masih belum langsai. Tak kurang pula yang berhenti meninggalkan cabaran yang tak pernah selesai. Ada pula yang semangat juang yang kadang kadang memuncak kadang kadang merudum,akhirnya dirinya kelam dan tenggelam dek semangat yang suram.

Apa yang buat manusia terus berlari mengejar mimpi? Apa pula yang buat manusia berhenti dari bermimpi? Hanya satu jawapan yang terlintas di fikiran muluk ini adalah ‘kepercayaan’. Absar punya teman yang begitu percaya akan dirinya dan terus berlari walau apa jua halangan di depannya. Tak kurang jua,Absar punya ramai teman yang berhenti bermimpi tatkala rintangan melanda dan menghujani diri. Maknanya,bila kamu berhenti bersifat optimis pada diri,maka diri kalian jua akan berhenti menjana energi dan sinergi merapati mimpi.

Entri sebelum ini Absar bicara perihal ‘monitoring’ dan ‘mentoring’. Perihal ‘kepercayaan’ ini Ada kaitan dengan ‘mentoring’. Apabila kalian sandarkan pembentukan diri pada seseorang yang kalian anggap mentor,perlu Ada ‘kepercayaan’ secara total kepada beliau. Percaya yang jatuh beliau harus menjadi jatuh anda,dan bangkit beliau harus menjadi bangkit anda. ‘kepercayaan’ ini yang dipegang oleh sahabat sahabat Nabi junjungan kita. Melihat batang tubuh Nabi beribadat,mereka ikut secara total, walau ditentang kafirun,kerana percaya ajaran Nabi adalah ajaran yang benar. Andai tiada kepercayaan yang kuat,mustahil bagi bilal untuk terus kekal dengan kalimah Allah,walau ditindih batu besar , dan mustahil bagi sumayyah,untuk kekal dengan kalimah tauhid,saat dirinya disikat dengan sisir besi sehingga tercabut kulit rambutnya.

Tuntas, andai kalian punya individu yang anda ingin ikuti,percaya lah pada kekuatannya sepenuhnya,dan ikuti jejak langkah baiknya dengan teliti. Usah diragui di pertengahan nya,tapi selesaikan hingga kamu jadi sepertinya. Absar akui, memang Ada saat getir yang bisa buat kita gusar dan gentar untuk melangkah ke tapak seterusnya. Seolah olah sudah hilang dayung ditangan untuk terus melayarkan perahu harapan. Ambil lah helaian dan helaan nafas yang panjang,berehat dan fikirkan matlamat yang perlu dicapai. Seperti perlumbaan Formula one jua,perlukan rehat di kokpit untuk teruskan perlumbaan. Kalaulah diteruskan jua,mungkin akan mengakibatkan kemalangan dek kerana kondisi kereta tersebut tidak diselenggara saat ia perlukan selenggaraan. Itu kereta, inikan pula kita manusia, lagi la perlukan masa untuk berehat dan membetulkan pendirian.

Khulasahnya, Absar sekadar mengingatkan diri Absar supaya terus berlari,biar jatuh beberapa kali.tak bermakna Absar kalah. Paling penting Absar perlu terus percaya yang Absar akan habis kan larian itu,walau ia mengambil keseluruhan masa hidup Absar. terus percaya pada diri. Kita semua diciptakan untuk sesuatu peranan yang penting di bumi ini. Percaya lah.

20121115-210612.jpg

P/s : Sahabat Absar melangsungkan perkahwinannya pada awal Muharam..kepercayaan yang diikat atas nama perkahwinan. Ku doakan kebahagian kalian sampai syurga idaman. InsyaAllah, sahabat mu ini akan menyusul nanti ..; ).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s