Saat bingung sambil termenung…

Posted: November 26, 2011 in ABSARIA

Saat bingung sambil termenung ,ralik dan asyik melihat ragam manusia yang sedang meraikan tahun baru hijrah di kompleks membeli belah dengan ratusan wang yang dibelanjakan. Ada yang sibuk mempromosikan produk,tak kurang pula yang sibuk menatap keindahan ciptaan tuhan.

Saat bingung sambil termenung,ziarah pula suatu peristiwa marah ke pondok usang pemikiran.Terfikir sang fakir fikir  akan sebab manusia marah.Apa sebab si Ibu marah pada anaknya? Apa sebab kawan marah pada rakannya? dan Apa sebab ketua marah pada anak buahnya? Kata si fakir fikir,semuanya kerana si anu ini tidak memenuhi apa yang si anu lain mahukan. Itu saja sebab yang mampu difikir oleh sang fakir fikir.

Saat bingung sambil termenung,diri ini mengiyakan kata sang fakir fikir. Kata wanita pada lelaki,’Aku benci kamu kerana kamu tak setia’, marahnya dia kerana sang lelaki tidak memenuhi apa yang dimahukannya.Kata pembeli kepada penjual,’Kenapa masakan kamu sebegini teruk?!’, Marahnya kerana masakan itu tidak memenuhi seperti apa yang diinginkan.Benar,semuanya kerana sesuatu yang tidak memenuhi apa yang dihajati.

Saat bingung sambil termenung,tangan yang tadi menongkat dagu disilang pula memeluk tubuh,nafas dihela panjang,rupanya aku juga kerap marah. Semuanya kerana apa yang aku hajati tidak pula dipenuhi dan ditepati.Soalnya siapa aku untuk hajat itu dipenuhi dan ditaati? Soalnya kenapa pula hajat itu perlu mereka penuhi dan perlu pula mereka patuhi? dan soalnya yang terakhir,apa hak dan kapasiti diri ini untuk marah bila semua itu tidak menjadi seperti yang diingini?

Saat binggung sambil termenung,wajah dihadap ke langit,kaki mula dikendurkan,aku sekali lagi mengiyakan,bahawa aku bukan sesiapa.Kalau Ibu,Abah,pemimpin dan guru,mereka marah,marah mereka  kerana tanggungjawab. Andai itu kapasiti dan hak yang ada,pasti marah itu wajib wujud tanpa ada rasa ragu dan bersalah.Tapi jika aku marah dan ketika itu marah ku kerana aku adalah aku,maka wajar untuk kau kembali marah pada aku kerana aku hanyalah aku,bukan ibu,abah,pemimpin mahupun guru.Apa yang ada pada diriku,cukup sekadar untuk simpan marah itu,biar pun merah memerah rasa marah,harus aku sedar marah itu hanya berhak bagi mereka yang punya hak.

Saat binggung sambil termenung,kaki ku mula melonjak  sudah mahu mengukir langkah. Aku mahu berhenti marah,kerana aku hanya aku,bukan ibu ,abah,pemimpin mahupun guru. Kaki sudah mula mengorak langkah,namun langkah ku tetap bersama saat yang bingung namun tidak lagi termenung,kerana jawapan yang hilang,kini sudah ku temu.Marah bukan hak aku,tapi hak mereka yang punya rasa tanggungjawab. : )

<P/s: MAAF KIRANYA AKU MARAH SAAT AKU ADALAH AKU.BENAR,DAN SEBENARNYA AKU MEMOHON MAAF WALAU SAAT AKU MASIH BINGUNG DAN TERUS TERMENUNG>

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s