Archive for August, 2010

Krisis Kepercayaan..

Posted: August 13, 2010 in ABSARIA

Salam kembali..saya pernah menulis isu ini suatu ketika dahulu.Namuan suasananya berbeza dengan apa yang akan saya kongsikan.Kebelakangan ini saya dilihat begitu bahagia mencalarkan kebahagiaan orang lain.Hakikatnya bukan itu sifat dan sikap saya. Ada mesej yang ingin saya sampaikan,ada matlamat yang ingin saya tujukan.Banyak yang telah saya pelajari dari ramai pemimpin mahupun individu biasa berkenaan perhubungan.Satu aset penting dalam sebuah hubungan adalah KEPERCAYAAN.Tanpa kepercayaan ,ranaplah apa jua perhubungan.

Apa yang mewujudkan KEPERCAYAAN? Banyak hubungan terlerai dan terurai dek kerana hilang KEPERCAYAAN. Anak tidak hormat pada arahan bapa,pekerja tidak taat pada suruhan majikan tak kurang pula hubungan suami isteri terhenti di tengah jalan.Semuanya kerana hilang KEPERCAYAAN. Mengikut Ustaz Pahrol ,salah seorang kolumnis sebuah majalah ,perkara penting dalam menghasilkan KEPERCAYAAN adalah CAKAP dan SIKAP yang selari.Bila cakap dan sikap tidak selari,maka akan hadirlah ketidak percayaan kepada sesorang.

Krisis pula secara amnya bermaksud masalah besar yang muncul secara tiba tiba.Kalau diikutkan kepada takrifan melalui salah seorang ahli dalam sains  organisasi,Lerbinger (1997) – krisis adalah sebagai kejadian yang membawa, atau berpotensi menjejaskan reputasi organisasi serta mengancam keuntungan, perkembangan, dan kewujudan organisasi .Namun dalam pemfokusan perbincangan kita,krisis ini perlu dilihat sebagai masalah yang timbul akibat kekurangan elemen elemen yang perlu ada dalam diri seorang insan yang mahu kan dirinya dihormati dan mahu dirinya diberi kepercayaan.
Selari dengan istilah yang digunakan oleh Lerbinger di atas,katanya krisis ini ‘akan membawa atau berpotensi menjejaskan reputasi’.Reputasi dirujuk kepada reputasi manusia.Tahap penghormatan yang akan diberi mempengaruhi kepercayaan yang akan dianugerahi.Kalau lah si anak hilang hormat pada si ayah,apakah anak akan memberi kepercayaan kepada beliau? Jawapan saya adalah  ‘tidak’.
Saya cukup percaya , elemen kepercayaan berkait rapat dengan penghormatan yang diberikan.Jika orang bawahan tidak hormat pada orang atasan,mana mungkin kepercayaan boleh diberi secara hakiki.Saya sering berdepan dengan masalah atau dilema ini.Banyak peluang yang diberi kepada saya untuk belajar apakah erti sebuah kepercayaan dan apa yang perlu dilakukan untuk mendapatkan kepercayaan sekaligus mendapatkan penghormatan daripada mereka.
Saya cukup bersetuju dengan komentar yang diberikan oleh Ustaz pahrol Juoi.Tatkala CAKAP tak selari dengan SIKAP, maka itulah sebabnya sebuah kepercayaan akan terhalang untuk wujud dalam diri orang lain kepada kita.Malah,akan wujud sebuah kebencian dalam diri mereka apabila kepercayaan yang biasanya diberi secara ‘kosmetik’ ditayang tayang kepada umum.Maksud saya, apabila kepercayaan sesorang itu dipakaikan ke leher mereka,sedangkan sebenarnya mereka tidak layak memakainya,itu yang diistilah kan sebagai ‘kosmetik’,yang biasa dipakai oleh ‘artis-artis’. Contoh mudah,saya pernah diberi kepercayaan sebagai Presiden Persatuan Undang Undang.Ini lah penghormatan dan kepercayaan yang diberi kepada saya,yang saya gantungkan dileher saya ketika itu.Namun,bagi melihat ‘kosmetik’ ataupun tidak, perlu untuk dilihat apakah cakap saya sama dengan sikap yang saya tonjolkan.Kalau tidak selari,maka itulah yang dinamakan ‘kosmetik’.Dan ketika ‘kosmetik’ itu dipakai  dan di war war kepada orang,bahawa ‘akulah orangnya yang diberi keprcayaan’ ramai dikalangan ‘artis-artis’ ini berjalan megah mendabik dada,berbangga dengan kalungan leher tersebut.Lagi parah ,tidak segan pula untuk mengaku,’akulah orang yang diberi penghormatan’.
Tujuan saya menulis adalah sebagai muhasabah diri dan sebagai sumbangan pemikiran saya kepada semua.Kebelakangan ini saya sering berdepan dengan situasi yang mendesak serta mencabar saya untuk membuktikan bahawa cakap saya sama dan selari dengan sikap saya.Ada beberapa perkara major yang sering saya ungkap dan ucap kepada marhean terutamanya adik adik saya,kini diuji kepada saya untuk menjelaskan kebenaran ungkapan dan ucapan itu dari sudut perbuatan saya sendiri. Ada yang gagal secara total,dan ada yang dapat saya pertahankan biarpun tidak secara keseluruhan.Namun ,saya tetap mencuba dan akan terus mencuba.Paling penting saya ingin berterima kasih kepada orang orang yang memberi kepercayaan terdahulu nya dan saya harap kepercayaan itu akan terus diberi untuk saya lakukan perubahan kepada diri dan masyarakat amnya.Terima kasih juga pada mereka yang sentiasa membetulkan kesalahan dan mensahihkan kebenaran yang wujud dalam diri saya.
Kadang kadang ‘artis artis’ ini tidak sedar ‘kosmetik’ yang dipakai oleh mereka terlalu tebal sehingga ada yang jelek memandangnya. Kadang kadang disebabkan ‘kosmetik’ inilah yang merubah keperibadian seseorang.Mungkin dulunya cara salamnya membuat orang kagum dengan penghormatan yang diberinya kepada orang yang lebih tua daripadanya,namun dek kerana ‘kosmetik’ yang tebal,mungkin malu sudah baginya untuk bertindak sedemikian.Takut ‘kosmetik’nya pudar dengan tindakan tersebut agaknya.Terpulanglah,apa yang anda fikirkan.Bagi saya,jika anda mahu dihormati,hormatilah orang lain terlebih dahulu.Maknanya,’kosmetik’ nya takkan hilang kalau cara dan gayanya itu dikekalkan.Saya pernah menjadi artis itu,dan saya pernah merasai apa yang sedang bergolak dalam diri dan sentiasa cuba untuk merubahnya.Anda pula bagaimana?
P/s: Amalan kebiasaan,orang yang muda,akan bersalam dan mencium tangan orang yang lebih tua usianya.Maka,kalau ada orang yang bersalam ,cium tangan anda,sedarlah diri,bahawa usia anda sudah tua…maka ,bawa bawa lah diri itu lebih fokus pada tuhan,sebab masa yang diberi sudah tinggal tak lama.: )

Suka nya kita menghukum…

Posted: August 7, 2010 in ABSARIA

Tatkala manusia sudah mula hidup beradab dan bermasyarakat,timbul naluri mereka tentang persoalan sifat undang undang dan fungsinya.Sedangkan di rimba ada undang undangnya,inikan pula dalam masyarakat madani yang kian bertamadun.Setiap binatang ada sempadannya,setiap orang ada tahap kesabarannya.Tambah pula bila kita di zaman ramai manusia yang meletakkan nafsu di pundak kepala.Maka,undang undang menjadi ukuran,bagi mengelak setiap pertikaian.Kata Plato, Si sasterawan yang bijaksana,undang undang itu sebagai satu jentera untuk mengawal kehidupan sosial,suatu alat untuk mengecapi kebahagiaan serta suatu jalan untuk menemui gambaran realiti tentang struktur masyarakat.Pendek kata,undang undang dibuat untuk mencapai kehidupan yang bahagia.

Namun persoalannya,adakah bahagia kehidupan kita sekarang?kalau masalah semakin meruncing ,jenayah dilihat semakin kreatif bentuknya,malah tak segan masyarakat semakin berani mempamerkan nafsu merekahkan ketenteraman persekitaran.Anak haram lahir umpama air mengalir,ditendang pula ke sana ke mari,tak kisah lah kalau ada yang sanggup menjual anak sendiri.Undang undang yang tercipta,diselangi dengan hukuman demi hukuman,kononnya dapat menamatkan riwayat jenayah,membantutkan keaktifan masalah.Sebaliknya,semakin rancak hawa nafsu itu dikocak,semakin hebat gendang dosa itu dipalu.Isunya,sejauh manakah hukuman melalui perundangan ini berkesan?

Rotan,penjara, malah denda ribuan ringgit akhirnya hanya mampu melahirkan graduan tirai besi yang bersijilkan sejarah hitam yang usainya akan membangunkan lagi industri kemaksiatan dalam negara tanpa ada sekelumit keinsafan dalam diri.Apakah ini fungsinya undang undang? Bukankah kalau mengikut Plato,ia seharusnya membentuk masyarakat yang harmoni? Kalau lah hukuman ini tidak pernah mahu mendidik apatah lagi menginsafkan,apa erti sebuah undang undang yang lengkap dialaskan dengan perlembagaan.Adakah hanya perhiasan sebuah negara yang marheannya pelbagai ragam pelbagai macam. Sukanya kita menghukum…namun akhirnya persoalan yang timbul,apakah hukuman itu mampu untuk selesaikan masalah yang wujud?atau sekadar menyedapkan rasa gundah buat seketika waktu? Sama sama kita muhasabah,52 tahun merdeka,belum lagi kita boleh duduk dan goyang kaki,kiranya ummat semakin berahi berkiblatkan falasi,tanpa sekelumit malu pada diri…

P/s: Sukanya kita menghukum…terkadang tanpa usul periksa,tanpa senafas bertanya..layakkah kita untuk menentukan apa hukuman untuk kesalahan manusia.Sedangkan pencipta sudah pun bercerita,hukumanNya adalah yang terbaik buat hambaNya.  Sekadar mahu berkongsi rasa…

Sepi itu Pasti.

Posted: August 5, 2010 in ABSARIA

Adapun sunyi itu salah satu fasa dalam kehidupan,ia merintih untuk diisi dengan kemeriahan dan senyuman,adapun sepi itu suatu yang pasti di hari mendatang,tatkala temannya hanya nisan dan juga papan,ia menuntut ditemani amal dan iman,agar hari hari tiada bosan dan usang.Pesan baginda junjungan,ingat mati itu amal orang yang bijaksana.Cinta dunia itu prinsip si dangkal yang kaya nafsu namun miskin jiwa.Pun begitu ,jangan ditinggal terus dunia yang mewah dengan khazanah,tapi bimbitlah ia tanpa cicir kan akhirat matlamat yang nyata.Jadikan dunia ladang yang subur dengan tanaman amal takwa,agar nanti boleh dituai di padang mahsyar,padang yang ramai petaninya muflis dengan hasil tuaian.

Sejenak terbaca tulisan sahabat blogger,Cik Cahaya Mata ,yang sentiasa mengalir ideanya tentang kehidupan,fikiran ku tersentap seketika bahawa rupanya hidup ini sedetik jaraknya.Namun aku dan manusia sering banyak ceritanya,besar pula cita citanya.Diriku tak akan memujuk si penulis ini agar tabah dengan apa yang berlaku,kerana diriku tahu penulis seorang  besar jiwanya dan kental pendiriannya.Namun apa yang lebih ‘teruja’ ingin ku kongsikan adalah,kita dan manusia ini sering lupa bahawa detik itu terlalu singkat rupanya.Waktu yang dipinjamkan tuhan kepada insan,seolah olah tiada langsung detik yang mampu kita isi dengan hobi seperti memancing mahupun dengan mengisi lubang lubang di padang.Meskipun begitu,kita seolah olah diasak dengan kepantasan era kehidupan,diajar oleh budaya yang kita sendiri pun tidak tahu mana asalnya,sehingga semua itu seperti wajib untuk semua orang ada,walhal tidak langsung akan diberi markah tatkala soalan ditanya oleh malaikat ,bila jasad sudah menjadi mayat.

Apa yang ingin ku kukuhkan dalam diri ini melalui penulisan ini adalah ,perlu untuk sama sama kita pusatkan seluruh gerak badan ,semua perkara yang dilakukan hanyalah untuk memenuhi janji insan kepada tuhan.Diriku sentiasa dan hampir setiap hari,terlupa,atau sengaja melupakan bahawa aku ada janji dengan tuhan dan janji ini sentiasa aku mungkiri sehingga melanggari fitrah sebagai seorang khalifah bahkan menjadi fitnah kepada ummah.

Sebelum roh ditiup ke jasad dahulunya,manusia berjanji dengan tuhan,bahawa dunia perlu diharmoni dan dimanfaatkan untuk kehidupan akhirat,perlu untuk manusia hidup dan hidupnya hanya untuk tuhan dan bukan untuk nafsu apatah lah lagi untuk syaitan yang pasti akan mengheret manusia dengan kemanisan dunia yang sifatnya sementara.Namun begitulah manusia,yang indah di mata,itulah yang bakal beraja,walaupun mereka tahu,yang indah itu hanya seketika.

Buat mereka yang telah pergi,roh mereka mungkin sedang bersama tuhan.Bagi mereka yang sudah menepati janji,pastinya tenang dan senang dibawah rahmat Maha Penyayang.Bagi mereka yang mungkir ,malah bertuhankan nafsu,pastinya sedang gugur satu persatu seluruh isi badan ,gentar dan gusar menanti hukuman tuhan.Pastinya merintih ,minta dikembalikan ke dunia agar dapat mereka tunaikan kembali,janji mereka kepada tuhan.

Bagi kita yang masih diberi peluang,Janji itu perlu dipegang.Hidup ini perlu dimanfaatkan.Mereka yang sudah pergi,perhitungan itu sudah terhenti.Jawapan bagi mereka sudah pasti.Namun bagi kita yang masih menghitung hari,detik itu tak siapa yang tahu,bila dan dimana akan berlaku…Buat diriku yang selalu mungkir janji bahkan sengaja melupakan nya semata mata mahu meraikan kehendak hati,aku malu untuk mungkir lagi..Terima kasih buat sahabat yang sentiasa menjadi muzakkir.Sama samalah kita harmoni kan amal sebatikan takwa dalam setiap helaan nafas yang masih diberi pinjam oleh tuhan pencipta alam..Setiap perbuatanku hanya untukmu tuhan.Didiklah aku,ajari daku…dan ampunkanlah aku.

P/s: Pesan seorang sahabat Nabi,taubat manusia itu akan sentiasa diterima oleh tuhan,walaupun setiap kali dia melakukan dosa dan dia bertaubat,dia melakukan dosa lagi dan dia bertaubat lagi dan begitulah seterusnya.Seorang sahabat yang lain bertanya,sampai bilakah ianya akan terus diterima taubatnya itu wahai amirul mukmin? Jawab sahabat tersebut, “sampai syaitan putus asa… “.Cerita ini saya olah dari mafhum saya dari sepotong cerita yang saya pegang dan yakin bahawa selagi nyawa belum sampai ke halkum,pintu taubat itu masih terbuka,kerana tuhan itu Maha penyayang lagi maha Pengampun.

terujanya…

Posted: August 1, 2010 in ABSARIA

Perkongsian seorang pemimpin..

Teruja…

deligasi FLAIRSOC UniSZA..

Datuk Jefri…

Datuk …?

PUU Qish N PUU Shida..

Datuk Saifuddin Abdullah 3 M

with expert Kurnia Fraud Investigator .

Saya akan kupas segala perjalanan pengembaraan ini pada entry selanjutnnya…Banyak perkara baru yang saya pelajari yang mahu saya kongsi