Archive for September, 2008

Segala yang berlaku ada hikmahnya

Posted: September 20, 2008 in ABSARIA

Salam rakan rakan ku,alhamdullilah hari ini dah masuk 20 Ramadhan 1949.tinggal hampir 10 hari lagi ramdhan bersama sama dengan kita.Dia yang Maha Penyayang telah memberi pelbagai bentuk peluang dan rahmat kepada hambanya untuk bertaubat dan menginsafi dosa dosa yang lepas.Salah satu bentuk rahmatNya yang tiada keraguan ialah lailatulqadar.Diberi rahmat dan ganjaran berlipat kali ganda bagi siapa yang dihadiahiNya dengan malam ini.Namun ianya untuk insan yang sanggup berkorban.Beberapa hari yang lepas saya ada berbincang dengan rakan kelas berkenaan dengan Cinta.Saya nyatakan cinta bermaksud pengorbanan.Ada sebahagian yang setuju dan ada yang berpendapat sebaliknya.Saya yakin,cinta akan lahir apabila wujud pengorbanan.Cinta pada tuhan akan hadir bila kita berkorban melawan nafsu dan syaitan.Cinta akan tiba bila kita mengenal erti setia yakni berkorban untuk tidak menjadi ‘buaya’ Hahaha.Suatu perkara yang ingin saya nyatakan pada kalian,tanpa cinta kepada Allah ,yang bisa hadir melalui pengorbanan yang luar biasa dari insane biasa yang penuh dengan kelemahan,amat mustahil untuk kita perolehi rahmat Nya yang satu ini>ramai sahabat saya yang diluar sana berdialog,”oh,mlm ni dah masuk 10 akhir ramadahan,mesti solat terawih 20 rakaat nih…nak dapat lailatulqadr’.Emmm,mungkin ada yang berpendapat ini dah kira baik.Namun sedar atau tidak,kita seolah olah hipokrit.Tiba dekat dengan 10 akhir ramadhan,baru terhegeh hegeh nak pulun beribadat.Apa dah jadi dengan sebelumnya.Maksiat dilakukan sewenang wenangnya.Hakikat yang perlu saya terima,saya sebagai insane biasa juga tak dapat lari dari situasi seperti ini.Pernah melaluinya dan pernah menyesalinya.Justeru saya mengajak diri inidan rakan rakan muhasabah bersama sama.Emmm,kita tinggalkan sejenak sesi muhasabah,mari kita ringan ringankan dengan isu yang dah terlanjur kita bincangkan.Huhuhu,menarik bukan.Kali in cerita cinta telah terungkap dalam post kali ini,berkebetulan pula ‘lagu ayat ayat cinta’ nyanyian Rossa tersembul dari list winamp laptop saya.Fuh,segalanya bagai telah dirancang.Itulah AgungNya Tuhan.Hmmm,minggu ini ujian yang hadir dari diri yang kerdil berjasad besar ini lebih menjurus kepada bau bau “cinta’.Perkataan ini cukup ajaib>ianya seolah olah dadah untuk atlet yang kepenatan,umpama lobak kepada keldai,umpama pelincir kepada kereta.HmmmSegalanya umpama pemangkin kepada kehidupan manusia.Biar saya mulakan cerita saya.Beberapa minggu yang lalu,diri ini umpama kekosongan tatkala kepenatan menghabiskan tugasan yang diberi oleh para pensyarah,Selepas selesai semuanya,hati terdetik untuk memikirkan suatu perkara yang sekian lamanya ditempis.Namun kali ini,bola bola itu Berjaya bolos ke jaring pemikiran ku.Huhu,its not about the goal keeper,but its about the power of the ball.Huh,lantas terasa diri ini mahu menyayangi dan disayangi.Mulalah mengatur beberapa perancangan nakal.Banyak insan insan yang tersenarai menjadi sasaran ku.Ahaks..kelakar bukan.Malangnya,satu persatu gugur dari senarai(ramai yang ‘diam tak berlagu’),hingga tinggal 2 nama yang tersenarai.hmmm,mendebarkan.Setelah rancangan rapi dibuat,sayangnya ’board of director’ menyifatkan kedua dua nya tak sesuai(atau dengan kata lain dah berpunya la).As a conclusion,I wiil go on with my bachelor status.Ahaks,namun Tuhan Maha Memahami,dalam kekalutan saya menampal balik jaring saya yang bocor akibat bolosnya bola bola cinta tadi,datang seorang insan yang menyatakan kesediaannya untuk setia disisi saya.Pehhh,cukup dramatic bukan.Hmmm,hati masa itu ,bagai mahu meletup,bukan calang calang wanita yang datang,tuhan saja yang tahu.Saya buat masa ini akan teruskan hidup seperti biasa.Namun sedikit perubahan yang perlu saya lakukan bila sudah ada insane yang setia pada kita,apakah kita mahu belot padanya.Mungkin boleh,namun tidak pada saya.Saya akan cuba beri yang terbaik.Segala cerita diatas ini adalah imiginasi saya dan saya cukup yakin ianya akan berlaku suatu masa nanti.Tapi yang pasti ,saya masih tetap saya.Single and available.Ahaks…Saya kongsi cerita ini dengan anda bukan kerna sekadar bersuka ria,namun percayalah Tuhan Maha Mengetahui apa yang berlaku pada kita,dan segalanya ada hikmahnya.,juga untuk buktikan Kuasa Cinta Illahi pada hambaNya.Sebagaimana ungkapan syair yang saya tulis hasil karya penyair sufi agung Arab memang benar.’Aku minta kekuatan lalu Kau beri kesulitan,untuk menjadikan ku gagah,Ku pohon cinta kekasih lalu kau beri mereka yangbermasalah,untukku cari penawar duka,aku harap keteguhan hati,lalu kau beri aku bahaya,untuk bahaya,untuk ku tangani.Justeru,aku tak peroleh apa apa yang aku pinta,namun aku dapat segala yang aku perlukan.walaupun saya sentiasa bertemu dengan insan yang bukan saya harapkan(semacam syair diatas) namun saya percaya,ianya untuk kebaikan saya.Justeru percayalah,segala yang berlaku ada hikmahnya…sekian

Ujian…

Posted: September 12, 2008 in ABSARIA

Salam ya akh sekalian…syukur kita masih lagi mampu menghirup ketenangan Ramadhan.Hari ini jumaat,12 Ramadhan 1429, penghulu segala hari ini sekali lagi menjadi saksi perjalanan hidup hambaNya yang penuh dengan kelemahan ini.Di pagi ini,baru sahaja selesai menghadapi satu ujian pertengahan semester untuk subjek Teknologi Maklumat .Lepas ni,ada bengkel Mooting yang disampaikan oleh Tetuan Johan Lee yang merupakan bekas mooter UIA dan kini coach team Mooter Uia pada masa kini.Cerita yang ingin saya kongsi bersama dengan kalian ialah perihal ujian yang baru saja selesai lebih kurang pukul 9.09 pagi ini.Apa yang menarik ialah banyak yang berlaku yang menjentik pemikiran ini .1 jam diperuntukkan untuk menyiapkan test ini.Ada rakan yang hanya mengambil masa 30 minit untuk menyiapkannya.Fuhhh,agak mengagumkan.Namun,bagi saya 1 jam tetap 1 jam.Saya perlu habis dan manfaatkan sebaik mungkin.Mungkin ada sebab bagi yang keluar awal.Namun saya terfikir,apakah saya yang terlalu lambat,atau dia yang terlalu cepat.Mungkin soalan tadi agak mudah bagi yang keluar awal,namun bagi saya ,tidaklah begitu mudah.Huh,apa yang ingin saya bincangkan? emmm, satu lagi perkara yang menjentik kotak pemikiran saya ialah,ada juga dikalangan ustaz ustaz yang berkopiah menjeling jeling dan menjenguk2 rakan di sebelah.Tak tahulah apa sebab nya,mungkin nak bertanya khabar rakan di sebelah atau mahu tanya jawapan.Huhuhu, kalu ustaz pun dah macam tu,apa lagi yang tak berapa nak ustaz ni.Sampai pensyarah terpaksa tegur perbuatan mereka,Yap,akhirnya saya tau apa yang saya mahu sampaikan,ianya soal prinsip dan pegangan.Sememangnya saya kan cuba pertahn untuk cuba menghabiskan masa yang diberi dengan sebaik mungkin dan tidak mungkin meniru untuk berjaya.namun,tatkala keadaan dan persekitaran sedemikian rupa,hati ini terdetik untuk mengikut arus keadaan.Mengapa berlaku sedemikian rupa.Prinsip masih tidak tegu.Akhirnya saya mendapat jawapan.Rupanya masih tidak terdapat keyakinan pada diri sendiri yang kuat.Justeru,saya kan perkuatkan latihan dan persediaan diri supaya tidak mudah untuk terpengaruh dengan persekitaran.Saya akan kongsi dengan kalian bagaimana mahu yakin dengan diri sendiri.Cukup sekadar itu,dah tiba masa untuk bengkel mooting.Saya akan edit entry ini untuk penambahan memandangkan masa tak mengizinkan.Sekian sahaja,Jumpa lagi.

Cerita Perihal Bulan Kemerdekaan.

Posted: September 9, 2008 in ABSARIA

Salam kawan kawan ku…hari ni dah masuk 9 september 2008,bersamaan dengan 9 Ramadhan 1429, bermaksud sudah 9 hari kita berpuasa,9 hari kita meninggalkan detik bersejarah 31 Ogos tanda kemenangan negara tercinta.Untuk entry kali ini,saya cuba berkongsi dengan kalian apa yang berlaku pada bulan kemerdekaan ini.Mungkin sebab tak berkesempatan untuk bercerita kepada kalian perihal ini.Hmmm,Dalam pertengahan Ogos baru baru ini saya telah dijemput untuk menjadi panel bagi satu Forum kemerdekaan yang bertajuk ‘Semangat Patriotik dikalangan Mahasiswa semakin lesu’. Tajuk yang agak menarik.Saya agak berpuas hati dengan persediaan dan persembahan malam itu .Walaupun perbincangan agak sedikit melencong namun secara keseluruhan nya penganjur (Kelab Bahasa dan Intelektual Pelajar) berpuas hati dengan apa yang kami bentangkan.Antara panel bersama ialah,saudara Isa(wakil MPP),Ustaz Shaiham (Press FKI) dan Saudara Zaki (wakil pelajar Bahasa Inggeris) dan sahabat saya saudara Amar Arafat sebagai Moderator. Melihat kedatangan Mahasiswa yang pada mulanya agak lesu,tidak pernah mematahkan semangat untuk berkongsi idea dan pengalaman.Namun Alhamdullilah sambutan kian menggalakkan.Juga respon daripada peserta agak memberangsangkan.Topik malam itu menjelaskan bahawa ,mahasiswa kita sebenarnya tidak pernah lesu semangat patriotismenya.Antara bukti bukti ialah kejaya para mahasiswa kita yang mendapat anugerah dan pengiktirafan di peringkat antarabangsa.Antara isu terbaru yang juga ditimbulkan oleh panel ialah isu Auku yang telah dipinda.Pindaan ini merupakan gesaan dan tanda sensitivit mahasiswa kepada politik negara.Isu ini juga menunjukkan bahawa mahasiswa kita bukan sahaja dengan buku buku mereka ,namun tetap setia menjunjung semangat cintakan negara.Tamat sesi malam itu,saya merasa cukup gembira dapat bertukar idea dengan panel dan para peserta .Tidak banyak yang saya harapkan,sekadar sekelumit kesedaran bahawa kita mahasiswa merupakan peneraju tonggak kemerdekaan negara,justeru amat perlu untuk memiliki semangat patriotisme.Selepas malam forum itu,saya mendapat tawaran untuk menjadi ahli panel bagi satu forum auku dan satu forum yang bakal dijalankan bagi mencipta satu rekod Malaysia untuk ulangtajun kemerdekaan yang ke 52.Mengikut perancangan seramai 52 ahli panel akan berforum tanpa henti sehingga detik 12 malam.Satu usaha yang bagus bagi memperlihatkan bahawa Mahasiswa kita tidak lesu semangat patriotismenya.Bagi diri ini,demi anak bangsa dan juga demi agama,sanggup untuk lakukan apa sahaja.Walaubagaimana pun,kegembiraan itu terhenti seketika apabila melihat sambutan ambang kemerdekaan yang telah dengan jayanya dilaksanakan oleh pihak penganjur UDM.Malam gilang gemilang itu diserikan dengan pelbagai acara,antaranya nyanyian lagu tradisional,dan moden,sketsa,dan sajak.Namun,panas rupanya tak sampai ke petang.Hati kecil ini cukup sedih apabila melihat mahasiswa mahasiswa yang menjadi harapan negara ini seolah olah tidak menghiraukan  ‘jalur gemilang’ yang rebah sepi di bawah telapak kaki mereka.Apa yang mereka utamakan adalah biji biji gula gula yang ada pada tiang bendera.Habis gula gula ditelan,dibuang sahaja jalur gemilang.Benar lah sejarah membuktikan ,bahawa kita begitu senang untuk ‘dibeli’.Lihat sahaja sejara ini,hanya sekadar dengan gula gula yang nilainya tidak sampai RM0.50,kita sudah melepaskan jalur gemilang dari tangan.Padahal ada sejarah agung yang menceritakan ,ada pejuang negara ,walaupun putus kedua kaki dan tangan ,masih terus berusaha untuk memastikan bendera negara mereka tak tercalit debu di tanah.Sebagaimana respon dan komen dari sahabat saya ,norZ,saya bersependapat bahawa kita masih belum berpuas hati dengan tahap pemahaman semangat cintakan negara dikalangan mahasiswa kita.Usaha untuk pemupukan semangat ini perlu diperketatkan lagi dan perlu diperbanyakkan.Saya cuma mengharapkan satu anjakan paradigma dari kalangan mahasiswa untuk buktikan bahawa segala tanggapan di atas adalah salah,dan kita sama sam gembleng tenaga untuk pulihkan anak bangsa.Bagi diri ini,saya akan terus bangunkan diri dan rakan rakan seperjuangan.Moga segala usaha kita mendapat kejayaan dan keberkatan dariNya.

Ahlan wasahlan ya Ramadhan

Posted: September 7, 2008 in ABSARIA

Salam ya akhi wa ukhti,hehe,ana mau cakap arab sikit la bulan ramadhan ni.By the way,ana ingin menyatakan rasa kesal ana kerana membiarkan blog ini berdebu tanpa sebarang post or entry.Tekad baru di bulan ramadhan ,ana akan cuba create apa apa post or entry at least satu entry setiap bulan.Ana percaya melalui penulisan blog ini dapat berkongsi idea dengan kalian dan mengasah(biarpun dalam keadaan terpaksa) bakat untuk menulis.Hakikatnya displin yang tinggi amat perlu dalam menulis blog ini.Selain itu ilmu pengetahuan amat penting untuk menulis blog.Ana telah analisis blog rakan rakan yang lain,mungkin ada yang menulis blog yang bersifat diari,namun saya lebih nampak kerelevenan blog ini adalah untuk berkongsi idea yang kreatif serta kritis berkenaan sesuatu isu.Justeru,dengan semangat ramadhan ini,saya akan cuba untuk anslisis kes kes atau isu,dari pandangan mata saya,dan berharap agar dapat perhatian dan komen dari anda sekalian.Usaha ini diharap dapat membantu saya untuk lebih berfikir ke arah pemikiran yang lebih matang.Untuk pengetahuan kalian,baru baru ini,pensyarah Mooting saya ada memberikan pendapat dan idea agar pelajar nya memberikan komen dan idea pada isu isu semasa dan dihantar kepada media cetak untu diberi pendedahan.Saya merasakan idea tersebut cukup baik,dan saya mahu mulakan langkah dengan menukarkan konsep blog tercinta ini kepada perkongsian idea dan komen terhadap isu semasa.Namun,saya tetap akan berkongsi kisah kisah yang boleh kita selusuri bersama.Emmm,untuk entry kali ni ,saya tidak bermaksud untuk memberi komen berkenaan isu semasa,tetapi mahu berkongsi sedikit pengalaman berkenanaan Hari kemerdekaan.Bermula dengan debat merdeka yang diadakan di Universiti Malaysia Terengganu (Jiran Tercinta) banyak sejarah yang tercipta.Antara yang perlu di highlight kan ialah,team underdog(bukan team anjing,tapi team yang bukan pilihan) telah berjaya ke peringkat final,mengatasi Universiti lain seperti UIA,Uitm,Ukm dan Universiti lain.Pertemuan UPSI dan UTP merupakan detik yang mebuka mata semua pendebat bahawa,tak semestinya juara akan kekal juara,dan apa yang lebih penting ,pepatah arab yang perlu kita sentiasa ingat,’Man jadda wa jada,man zaraa hasad’,maksudnya siapa berusaha dia berjaya,siapa yang menanam,dialah yang akan menuai.Terbukti,usaha mereka telah menemui hasilnya.Tahniah pada UPSI dan UTP.Bagi rakan pendebat yang lain,kita terus berusaha.Untuk pendebat UDM,perjuangan belum selesai,bahkan belum bermula.Justeru ayuh sama sama gemblengkan tenaga untuk harumkan nama Universiti tercinta. Seterusnya,di akhir bulan Ogos ,seluruh Malaysia menunggu detik 12 malam tanda meraikan dan menghargai 51 tahun Malaysia ku MERDEKA!.Di UDM juga sambutan ambang 31 Ogos juga dilakukan.Acara yang sederhan,namun cukup meriah dengan aksi aksi mahasiswa yang kelihatan cukup gembira meraikannya.Moga Malaysiaku kekal Merdeka. Akhirnya,tiba kita di 1 Sepetember,yang juga 1 Ramadhan 1429.Bulan ini disambut penuh dengan rasa rendah diri,dan Hamba ini hanya mampu berharap bahawa ramadhan kali ini mampu membawa perubahan dalam hidup ini.Hingga kini 7 Ramadhan,syukur masih dapat meneruskan hidup dan menghirup udara Malaysia yang tercinta.InsyaAllah entry seterusnya,kita akan sama sama berbincang satu topik dan saya akan cuba untuk mengupasnya dari persepsi saya sebagai seorang rakyat Malaysia dan juga sebagai seorang Mahasiswa.Sekian saja…selamat berpuasa.